Entri Populer

Rabu, 27 Juli 2011

Faktor Ekologi dalam masyarakat dengan organisasi Sekolah

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Ekologi merupakan cabang ilmu yang masih relatif baru, yang baru muncul pada tahun 70-an. Akan tetapi, ekologi mempunyai pengaruh yang besar terhadap cabang biologinya. Ekologi mempelajari bagaimana makhluk hidup dapat mempertahankan kehidupannya dengan mengadakan hubungan atarmakhluk hidup dan dengan benda tak hidup di dalam tempat hidupnya atau lingkungannya.

Makalah ini berisi mengenai Faktor-Faktor Ekologi Dalam Masyarakat Dengan Organisasi Sekolah. Penyusun membagi pembahasan makalah ini menjadi beberapa bagian, bagian pertama membahas mengenai pengertian ekologi, bagian kedua membahas mengenai pengertian masyarakat, bagian ketiga membahas mengenai faktor-faktor ekologi dalam masyarakat dengan organisasi sekolah.

Adapun fungsi dari beberapa pembahasan tersebut di atas adalah agar kita mengetahui lebih dalam dan terperinci tentang Ilmu Sosiologi Pendidikan khususnya tentang Faktor-Faktor Ekologi Dalam Masyarakat Dengan Organisasi Sekolah.

Penyusun berharap dari kajian tentang Faktor-Faktor Ekologi Dalam Masyarakat Dengan Organisasi Sekolah ini dapat memberikan kita pemaham lebih dalam tentang Ilmu Sosiologi Pendidikan.



B. Rumusan masalah
Dari latar belakang tersebut, maka rumusan masalah yang muncul adalah:
1. Apa yang menjadi dasar dan tujuan peranan social profesi guru?

C. Tujuan
Dari rumusan masalah di atas, maka tujuan pembuatan makalah ini adalah:
1. Mengetahui yang menjadi dasar dan tujuan peranan social profesi guru.





















BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Ekologi.

Ekologi adalah ilmu yang mempelajari interaksi antara organisme dengan lingkungannya dan yang lainnya. Berasal dari kata Yunani oikos (“habitat”) dan logos (“ilmu”). Ekologi diartikan sebagai ilmu yang mempelajari baik interaksi antar makhluk hidup maupun interaksi antara makhluk hidup dan lingkungannya . Menurut istilah ekologi juga memiliki pengertian :
 Hubungan timbal balik antara mahluk hidup dan lingkungannya. Mahluk hidup : Manusia, Hewan, Tumbuhan, jasad renik. Linkungan : Fisik, Biologi, Soisal
 Hubungan timbal balik antara struktur dan fungsi.

EKOLOGI :
 ilmu tentang makhluk hidup dalam rumahnya atau ilmu tentang rumah tangga makhluk hidup,
 ilmu pengetahuan tentang hubungan antara organisme dan lingkungan,
 ilmu yang mencoba mempelajari hubungan antara tumbuhan, binatang dan manusia dengan lingkungan dimana mereka hidup, bagaimana kehidupannya dan mengapa mereka ada di situ,
 secara harfiah, ekologi adalah pengkajian hubungan organisme-organisme atau kelompok organisme terhadap lingkungannya…apa yang ada, apa yang terjadi di alam, tidak melakukan percobaan.
 Menurut Odum dan Cox (1971), ekologi adalah suatu studi yang mempelajari struktur dan fungsi ekosistem atau alam dimana manusia adalah bagian dari alam. Struktur mencirikan keadaan sistem tersebut. Fungsi menggambarkan hubungan sebab akibatnya. Jadi pokok utama ekologi adalah mencari pengertian bagaimana fungsi organisme di alam.
Pada dasarnya, ekologi adalah ilmu dasar yang tidak mempraktekkan sesuatunya, tempat mempertanyakan dan menyelidik, berkaitan dengan berbagai ilmu pengetahuan yang relevan dengan kehidupan (peradaban) manusia. Seorang yang belajar ekologi sebenarnya bertanya tentang berbagai hal, sebagai berikut. :
 Bagaimana alam bekerja
 Bagaimana suatu species beradaptasi dalam habitatnya
 Apa yang mereka perlukan dari habitatnya itu untuk dapat dimanfaatkan guna kelangsungan hidupnya
 Bagaimana mereka mencukupi kebutuhannya akan unsur hara (materi) dan energy
 Bagaimana mereka berinteraksi dengan species lainnya
 Bagaimana individu-individu dalam spesies itu diatur dan berfungsi sebagai populasi.
Ekologi merupakan disiplin ilmu baru dari biologi yang merupakan mata rantai fisik dan proses biologi serta bentuk-bentuk yang menjembatani antara ilmu alam dan ilmu sosial.

B. Pengertian Masyarakat.

Istilah Masyarakat berasal dari akar kata Arab “syaraka” yang berarti ikut serta, berpartisipasi. Dalam bahasa inggris dipakai istilah society yang berasal dari kata Latin socius, yang berarti kawan.

Ada beberapa para ahli yang memberikan definisi tentang masyarakat, antara lain sebagai berikut:
 Koentjaraningrat menyatakan masyarakat adalah kesatuan hidup manusia yang berinteraksi menurut suatu sistem adat istiadat tertentu yang bersifat kontinu, dan yang terikat oleh suatu rasa identitas bersama.
 Selo Soemardjan mengatakan bahwa masyarakat adalah orang-orang yang hidup bersama, yang menghasilkan kebudayaan.
 J.L Gillin dan J.P Gillin mengatakan bahwa masyarakat adalah kelompok manusia yang terbesar dan mempunyai kebiasaan, tradisi, sikap, dan perasaan persatuan yang sama.
 Ralph Linton menyebutkan bahwa masyarakat adalah setiap kelompok manusia yang telah hidup dan bekerja sama cukup lama sehingga mereka dapat mengatur diri sendiri dan menganggap diri mereka sebagai suatu kesatuan sosial dengan batas-batas yang dirumuskan dengan jelas.
 Emile Durkheim berpendapat bahwa masyarakat adalah suatu sisitem yang dibentuk dari hubungan antar anggota sehingga menampilkan suatu realitas tertentu yang mempunyai ciri-cirinya sendiri.
 M.J Herskovits mengemukakan bahwa masyarakat adalah kelompok individu yang diorganisasi dan mengikuti satu cara hidup tertentu.
 Mac Iver dan Page mengatakan bahwa masyarakat adalah suatu sistem dari kebiasaan dan tata cara, dari wewenang dan kerja sama antara berbagai kelompok dan penggolongan, dari pengawasan tingkah laku serta kebebasan manusia. Keseluruhan yang selalu berubah disebut masyarakat. Masyarakat merupakan jalinan hubungan sosial dan masyarakat selalu berubah.

Dari lahir sampai mati manusia hidup sebagai anggota masyarakat. Hidup dalam masyarakat berarti adanya interaksi sosial dengan orang-orang di sekitar dan dengan demikian mengalami pengaruh dan mempengaruhi orang lain. Interaksi manusia sangat utama dalam tiap masyarakat.

Manusia adalah mahluk sosial. Ia hidup dalam hubunganya dengan orang lain dan hidupnya bergantung pada orang lain. Karena itu manusia tak mungkin hidup layak diluar masyarakat.

Masyarakat sangat luas dan dapat meliputi seluruh umat manusia, masyarakat terdiri dari berbagai kelompok yang besar maupun kecil bergantung pada jumlah anggotanya. Dua orang atau lebih dapat merupakan kelompok. Tiap oarang menjadi anggota kaluarga yang terdiri atas ibu, ayah dan anak. Sedangkan keluarga besar mencakup juga paman, kakek, cucu, dsb atau pada orang batak mencakup semarga.

Tiap anak diatas usia 6 tahun termasuk kelompok murid atau kelompok yang kecil lainya, apabila anak tersebut sudah besar maka ia akan menjadi anggota kelompok yang lebih besar lagi, dan itu merupakan pengaruh dari keadaan lingkungannya.

Dalam pengelompokan sering dibedakan menjadi kelompok primer dan kelompok sekunder.
 Adapun kelompok primer adalah kelompok pertama dimana seseorang akan memulai interaksidenganorang lain yaitu keluarga, kelompok sepermainan, dan lingkungan keluarga. Dalam kelompok primer terdapat hubungan tattap muka langsung dalam suasana akrab, dalam kelompok ini ia mempelajari kebiasaan yang fundamental seperti bahasa, soal baik buruk, kemampuan untuk mengurus diri sendiri, kerja sama dan bersaing, disiplin, dsb. Kelompok primer juga sering disebut Gemeinschaft.
 Kelompok sekunder dibentuk dengan sengaja atas pertimbangan tertentu berdasarkan kebutuhan tertentu seperti perkumpulan profesi, organisasi agama, partai politik, anggotanya mungkin tak pernah saling bertemu, dan kelompok sekunder ini dapat hidup lama melampau suatu generasi yang sering disebut Gesellscaft.
Penggolongan lain terutama berdasarkan funginya ialah kelompok” orang dalam” atau (in-group) dan kelompok ” orang luar” atau (out-group). Kelompok orang dalam yang terdapat dalam kelompok primer maupun sekunder adalah kelompok yang terhadap siapa kita merasa solider, setia, akrab, bersahabat, rapat, merasa bersatu, seperasaan, sepikiran, seperbuatan dengan mereka. Dan kita mampu memperhatikan, melindungi dan berkorban untuk mereka, serta kita merasa senang, saling memahami, penuh cinta dan simpati.

Sedangkan terrhadap kelompok luar justru berbalik dengan kelompok orang dalam, kita dapat merasa tidak senang, timbul rasa benci, menganggapnya sebagai saingan, lawan, dan ancaman. Prasangka biasanya ditujukann terhadap kelompok ini. Kita merasa bahwa kelompok kita lebih baik dari pada kelompok orang lain. Bangsa kita, agama kita, sekolah kita dirasa melebihi yang lain. Namun tidak selalu timbul rasa antipati terhadap setiap kelompok orang luar lainya. Banyak yang tidak kita acuhkan selama tidak kita anggap sebagai ancaman terhadap harga diri kita.

Rasa in-group sangat kuat dikalangan murid-murid, khususnya pada tingkat SMA, pertandingan antar sekolah sering berakhir dengan perkelahian yang berlarut-larut.

C. Faktor Ekologi Dalam Masyarakat Dengan Organisasi Sekolah.

Dalam perspektif yang lebih luas, model bimbingan perkembangan menempatkan anak sebagai target layanan bimbingan dan konseling tidak hanya terbatas pada perannya sebagai siswa di dalam organisasi sekolah, tetapi dalam perannya sebagai anggota berbagai macam organisasi kehidupan dan budaya. Model bimbingan perkembangan didasarkan atas asumsi bahwa perkembangan yang sehat akan terjadi dalam interaksi yang sehat antara individu dan lingkungannya. Kompatibilitas antara individu dengan lingkungannya menjadi inti penggerak peranan individu di dalam sistem. Oleh karena itu, bimbingan dan konseling seharusnya diarahkan pada upaya-upaya untuk membantu individu agar lebih menyadari dirinya dan caranya merespon lingkungannya untuk mengembangkan makna personal dari perilakunya bagi kehidupannya pada masa kini dan masa mendatang. Strategi layanan bimbingan dan konseling menjadi lebih berupa upaya untuk mengorganisasikan dan untuk menciptakan developmental human ecology.

Ekologi merupakan satu usaha ilmiah multidisipliner yang bertujuan untuk memahami interaksi yang dinamis dan kompleks antara organisme- organisme dan berbagai aspek lingkungannya. Dalam aplikasinya, ekologi terutama bertujuan untuk memahami dan memelihara keseimbangan yang terdapat di dalam lingkungan dan yang memungkinkan terpeliharanya properti yang memberikan kehidupan dan mendorong pertumbuhan. Dalam ekologi manusia (human ecology), bahwa permasalahan sentralnya lebih dari sekedar permasalahan yang terkait dengan kelangsungan hidup organisme secara fisik. Untuk mencapai potensinya secara penuh, manusia harus berinteraksi secara positif dengan lingkungannya, sering kali harus dilakukan sepanjang hidupnya. Oleh karena itu, di dalam suatu ekologi manusia, kita tidak hanya berkepentingan untuk memperhatikan faktor-faktor yang mempertahankan kehidupan dan menjamin kelangsungan hidup individu beserta seluruh spesies kehidupan secara fisik, tetapi kita juga berkepentingan untuk memperhatikan faktor-faktor nonfisik di dalam lingkungan yang menjamin kelangsungan pertumbuhan. Faktor-faktor tersebut adalah yang menjamin bahwa kelangsungan hidup akan juga mencakup perkembangan optimal dalam diri manusia secara individual maupun umat manusia secara keseluruhan di dalam organisasi budaya dan masyarakatnya.

Dengan demikian, developmental human ecology terutama memperhatikan transaksi antara individu dengan lingkungan belajarnya. Sebuah lingkungan belajar pada intinya adalah satu konteks fisik, sosial dan psikologis, di mana orang belajar perilaku baru. Dalam pengertian yang luas, kita semua berinteraksi dengan lingkungan belajar setiap saat. Dalam pengertian yang umum ini, setiap lingkungan merupakan lingkungan belajar. Akan tetapi, dalam pengertian yang terbatas, yang lebih relevan dengan perkembangan, lingkungan belajar memiliki beberapa karakteristik yang khusus dan unik. Lingkungan belajar terutama efektif dan instrumental dalam membentuk pola perilaku penting yang pada gilirannya menentukan arah bagi perkembangan jangka panjang. Lingkungan belajar mempunyai pengaruh yang kuat karena tiga alasan.

 Faktor-faktor di dalam sebuah lingkungan belajar memenuhi atau tidak memenuhi kebutuhan atau motif yang sangat mendasar. Keluarga merupakan lingkungan belajar yang sangat berpengaruh karena anggota-anggotanya berusaha memenuhi begitu banyak kebutuhan fisik maupun psikologis mendasar di dalam lingkungan tersebut.
 Lingkungan belajar itu intensif dan berkelanjutan; artinya, individu cenderung menghabiskan banyak waktunya di dalam lingkungan belajar itu dan melibatkan dirinya dalam berbagai macam peran di dalamnya. Dalam hal ini, lingkungan tempat tinggal merupakan lingkungan belajar yang kuat sekali pengaruhnya.
 Lingkungan belajar memberikan timing yang tepat untuk interaksi tertentu. Konsep tentang masa kritis merupakan konsep yang sangat penting dalam studi tentang perkembangan manusia. Masa tertentu dalam kehidupan seorang individu sangat penting untuk perkembangan pola-pola perilaku tertentu. Lingkungan belajar yang terekspos pada seorang individu dalam masa kritis tersebut sangat kuat pengaruhnya terhadap perkembangannya selanjutnya.

Ada tiga komponen penting dalam sebuah lingkungan belajar, yaitu (1) “opportunity structure”, (2) “support structure”, dan (3) “reward structure”. Penjelasan dari tiga komponen itu adalah :
1. Struktur kesempatan ditentukan oleh jumlah dan rentangan situasi di mana partisipan dapat mencobakan perilaku barunya yang dapat mengarah pada keberhasilan, penguasaan atau kontrol dalam situasi lingkungan yang bersangkutan. Misalnya, di dalam lingkungan kelas, setiap pelajaran matematika dapat menawarkan kesempatan baru untuk mencapai keberhasilan atau penguasaan melalui perolehan pengetahuan atau keterampilan baru dalam bidang matematika. Hakikat struktur kesempatan sebagian ditentukan oleh tingkat stimulasi yang tersedia di dalam lingkungan. Jadi, bila lingkungan itu sangat kaku dan statis, dengan sedikit sekali stimulasi yang terdapat di dalamnya, maka akan relatif sedikit pula kesempatan yang tersedia bagi individu untuk mencapai keberhasilan atau penguasaan.
2. Komponen kedua dari sebuah lingkungan belajar, yaitu struktur dukungan, adalah sistem pemberian bantuan kepada individu untuk mengatasi stress yang sering mengiringi kesempatan belajar individu. Struktur dukungan tersebut terdiri dari dua elemen :
a) Dukungan yang berupa jaringan hubungan antarmanusia (human relationships) yang positif, yang memberikan kehangatan, dorongan, empati, dan perhatian yang optimal, sehingga individu dapat melanjutkan kegiatan belajarnya meskipun dalam situasi stress.
b) Dukungan untuk memberikan strategi dan kerangka kerja kognitif, yang memungkinkan individu belajar cara-cara yang tepat dalam menghadapi tugas-tugas atau masalah-masalah yang penuh tantangan.
3. Komponen ketiga dari sebuah lingkungan belajar, yaitu struktur imbalan (reward structure), adalah komponen lingkungan yang merangsang individu untuk memiliki antusiasme dan komitmen untuk mengatasi tantangan dan menuntaskan tugas-tugasnya. Imbalan tersebut dapat bersifat intrinsik ataupun ekstrinsik, material ataupun psikologis. Bila imbalan tersebut jelas, bermakna dan dapat diandalkan, individu akan rela mengorbankan waktu, energi dan harga dirinya untuk memperolehnya.

Di depan telah dikemukakan bahwa ekologi manusia bertujuan untuk memahami dan memelihara keseimbangan yang terdapat di dalam lingkungan demi terpeliharanya kelangsungan pertumbuhan dan perkembangan. Berdasarkan komponen-komponen lingkungan yang potensial sebagaimana dipaparkan di atas, ada tiga prinsip dasar ekologi sebagai berikut:
 Agar sebuah lingkungan belajar dapat mempertahankan kelangsungan pertumbuhan dan perkembangan bagi anggota-anggotanya, maka di dalam lingkungan tersebut harus tersedia satu struktur kesempatan yang luas yang di dalamnya terdapat berbagai macam tantangan dan tugas baru di mana para anggota tersebut dapat menemukan cara-cara baru untuk mencapai keberhasilan dan penguasaan.
 Agar sebuah lingkungan belajar dapat mempertahankan kelangsungan pertumbuhan bagi para anggotanya, di dalam lingkungan tersebut harus terdapat jaringan dukungan dan sumber strategi atau kerangka kerja kognitif yang efektif untuk membantu para anggota lingkungan tersebut mengatasi stress, menghadapi berbagai tantangan, dan menyelesaikan tugas-tugasnya.
 Agar sebuah lingkungan belajar dapat mempertahankan kelangsungan pertumbuhan bagi para anggotanya, maka lingkungan tersebut harus memungkinkan anggota-anggotanya memperoleh imbalan yang signifikan, baik imbalan intrinsik dan psikologis maupun ekstrinsik dan material. Kemungkinan untuk diperolehnya imbalan tersebut harus jelas, konsisten, dan wajar, sesuai dengan usaha yang dilakukan dan harus terjangkau oleh semua anggota.
Model bimbingan perkembangan dengan pendekatan ekologi menawarkan perspektif baru di dalam memandang permasalahan dan perkembangan manusia. Di dalam pandangan ini perkembangan manusia dikonseptualisasikan sebagai produk proses interaksi seumur hidup antara individu dengan lingkungannya. Salah satu implikasi terpenting dari pandangan ini adalah kesadaran bahwa perilaku manusia hanya benar-benar dapat dipahami di dalam konteks hubungan antara orang dengan lingkungan naturalnya di mana perilaku tersebut terjadi. Di dalam pendekatan ekologi, persoalan individu dianalisis dari sudut pandang “ecosystem”. Bila kita menggunakan ekosistem sebagai satu unit analisis, kita harus memfokuskan perhatian pada konteks di mana perilaku itu terjadi. Misalnya, kita harus menganalisis perilaku membangkang yang sering ditunjukkan oleh seorang anak dalam kaitannya dengan kelasnya di mana dia selalu mengalami kegagalan atau diperolok-olok teman-teman sekelasnya. Contoh lain, kita dapat melihat sifat pasif dan ketergantungan seorang anak dari cara orang tuanya yang cenderung overprotektif. Dari perspektif ekologi ini, permasalahan atau disfungsi yang menghambat perkembangan dapat dipahami dengan sebaik-baiknya dan ditangani dengan seefektif mungkin hanya dalam konteks dan lingkungan tempat kejadiannya.















BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Berdasarkan uraian-uraian di atas, bisa ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut :
1. Ekologi berasal dari bahasa Yunani, Oikos = rumah atau tempat hidup. Logos = ilmu. Menurut istilah ekologi juga memiliki pengertian yaitu :
 Hubungan timbal balik antara mahluk hidup dan lingkungannya. Mahluk hidup : Manusia, Hewan, Tumbuhan, jasad renik. Linkungan : Fisik, Biologi, Soisal
 Hubungan timbal balik antara struktur dan fungsi.
2. Masyarakat berasal dari akar kata Arab “syaraka” yang berarti ikut serta, berpartisipasi. Dalam bahasa inggris dipakai istilah society yang berasal dari kata Latin socius, yang berarti kawan. Menurut istillah adalah kesatuan hidup manusia yang berinteraksi menurut suatu sistem adat istiadat tertentu yang bersifat kontinu, dan yang terikat oleh suatu rasa identitas bersama.
3. Ekologi merupakan satu usaha ilmiah multidisipliner yang bertujuan untuk memahami interaksi yang dinamis dan kompleks antara organisme- organisme dan berbagai aspek lingkungannya. Dalam aplikasinya, ekologi terutama bertujuan untuk memahami dan memelihara keseimbangan yang terdapat di dalam lingkungan dan yang memungkinkan terpeliharanya properti yang memberikan kehidupan dan mendorong pertumbuhan. Dalam ekologi manusia (human ecology), bahwa permasalahan sentralnya lebih dari sekedar permasalahan yang terkait dengan kelangsungan hidup organisme secara fisik. Untuk mencapai potensinya secara penuh, manusia harus berinteraksi secara positif dengan lingkungannya, sering kali harus dilakukan sepanjang hidupnya. Oleh karena itu, di dalam suatu ekologi manusia, kita tidak hanya berkepentingan untuk memperhatikan faktor-faktor yang mempertahankan kehidupan dan menjamin kelangsungan hidup individu beserta seluruh spesies kehidupan secara fisik, tetapi kita juga berkepentingan untuk memperhatikan faktor-faktor nonfisik di dalam lingkungan yang menjamin kelangsungan pertumbuhan. Faktor-faktor tersebut adalah yang menjamin bahwa kelangsungan hidup akan juga mencakup perkembangan optimal dalam diri manusia secara individual maupun umat manusia secara keseluruhan di dalam organisasi budaya dan masyarakatnya.



DAFTAR PUSTAKA
http://irwanto shut.web s.com
http://d-tarsidi.blogspot.com/2008/01/intervensi-bimbingan-dan-konseling.html
http://www.google.2388150-Dasardasar-Ekologi.com
http://id.shvoong.com/exact-sciences/agronomy-agriculture/1933979-pengertian-ekologi/
http://www.google.Definisi-Masyarkat.com
Nasution, S, Sosiologi Pendidikan, Bumi Aksara, Jakarta : 2009

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar